FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

     

     

     

Waspada!, Ada Flu Babi Jenis Baru dari China yang Berpotensi Jadi Pandemi

Para peneliti di China menemukan flu babi jenis baru yang dapat meluas menjadi pandemi. Penemuan itu diungkap oleh sebuah penelitian yang diterbitkan PNAS, jurnal sains di Amerika Serikat (AS), pada Senin (29/6/2020).

Dilansir dari AFP, virus yang dinamai G4 ini secara genetik adalah turunan dari strain H1N1 yang menyebabkan pandemi pada 2009.

Virus ini memiliki "semua syarat penting untuk bermutasi dan menginfeksi manusia," kata para penulis yang terdiri dari ilmuwan di sejumlah universitas China serta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

BACA JUGA:
Hei Ladies, Konsumsi Makanan dan Minuman Ini Jika Ingin Miliki Payudara Besar
Ini Cara Menjaga Kesehatan 'Mr. P' Agar Semakin Bergairah Saat Bercinta
Cara Aman Belanja ke Pasar di Tengah Pandemi Corona
Awas, Menurunkan Masker di Area Dagu Ternyata Berbahaya Bagi Kesehatan
5 Makanan Ini Ternyata Baik untuk Kesehatan Mr. P

Dari 2011-2018, para peneliti dari China Agricultural University (CAU) mengambil 30.000 tes swab hidung dari babi-babi di rumah jagal 10 provinsi China, termasuk di rumah sakit hewan.

Tes massal itu berhasil mengumpulkan 179 jenis flu babi.

Mayoritas adalah jenis baru yang sudah dominan berada di babi-babi sejak 2016.

Para peneliti kemudian melakukan berbagai percobaan termasuk pada ferret, sejenis musang yang banyak digunakan dalam studi flu.

Ferret dipakai lantaran memiliki gejala flu yang mirip manusisa, seperti demam, batuk, dan bersin.

AFP mewartakan, virus G4 sangat menular, bereplikasi dalam sel manusia, dan menyebabkan gejala yang lebih serius pada ferret dibandingkan virus-virus lainnya.

Hasil tes juga menunjukkan kekebalan yang didapat manusia dari paparan flu musiman, tidak memberikan kekebalan terhadap G4.

Menurut hasil tes antibodi, sebanyak 10,4 persen pekerja di industri babi sudah terinfeksi.

Hasil tes pun menunjukkan 4,4 persen populasi umum tampaknya juga telah terpapar.

Dengan demikian, virus telah berpindah dari hewan ke manusia, tetapi belum ada bukti virus itu dapat menular antarmanusia.

"Itu kekhawatiran kami bahwa infeksi virus G4 akan beradaptasi di manusia dan meningkatkan risiko pandemi pada manusia," tulis para peneliti sebagaimana dikutip AFP.

Para penulis pun menyerukan upaya-upaya mendesak untuk memantau orang-orang yang bekerja dengan babi.

"Ini pengingat yang baik bahwa kita terus-terusan menghadapi risiko munculnya patogen zoonosis baru dan bahwa hewan ternak, yang berkontak lebih dekat dengan manusia daripada satwa liar, juga bisa menjadi sumber virus pandemi," terang James Wood, kepala departemen kedokteran hewan di Universitas Cambridge, dikutip dari AFP.

Infeksi zoonosis disebabkan oleh patogen yang melompat dari hewan ke manusia.

Sumber: Kompas.com | Foto: Ilustrasi/Pexels (Matthias Zomer)

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.


TRENDING TOPIC

TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Pemkab Purwakarta Bantu Kepulangan TKW yang Mendapatkan Kekerasan di Arab https://t.co/MZKCID7bcP
Inilah Do'a Agar Terindar dari Marabahaya https://t.co/kpz639W9wx
Update Covid-19 Karawang, Tambah 3 Orang, 1 Meninggal di Purworejo https://t.co/Zf5uMdNo8s
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter