FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Contoh Pertanyaan Interview Saat Melamar Kerja dan Tips Menjawabnya - (2)

Indeks Artikel



#3 KAMU KENAPA TERTARIK APPLY DI SINI ?

Jangan terkecoh ya, pertanyaan ini biasanya akan menggali seberapa sih motivasi kerja kamu. Kebanyakan orang biasanya bakalan jawab, karena perusahaannya besar, gajinya tinggi, dll. Nope, kalo menurut gua hindari yang begitu-begitu karena bagaimana pun, kalo nyebut gaji di awal, akan terdengar matrealistis. Pun kalo mencari perusahaan yang nyaman, atau kamu bilang tempat kerja sebelumnya ga bagus, mostly para HR akan berpikir: “Wah ini anak kalo cabut nanti jelek-jelekin kita juga nih?” Jadi jangan, saran gua sebaiknya, ceritain kenapa kamu passionate sama perusahaan ini. Bisa dimulai karena kamu tertarik dengan core bisnisnya, atau juga background pendidikan kamu cocok, atau memang kamu ngerasa ya ngerasa skill kamu bisa masuk di perusahaan itu. Positive vibes only, folks.

BACA JUGA: Tips Membuat E-mail untuk Melamar Pekerjaan

#4 KAMU TAU APA TENTANG POSISI YANG KAMU SEKARANG LAMAR?

Nah kalo 3 pertanyaan tadi udah berhasil kamu jawab, pertanyaan berikutnya adalah ini. Kalo ini, kamu harus tau banget ya kamu lagi ngelamar apa, jangan sampe blank/kosong sama sekali gambaran posisi kerjaan yang kamu apply!

A lil tips :

1. Ketika ngelamar, catet! Kadang karena saking banyaknya ngelamar jadi lupa nama posisinya.

2. Kalo udah, googling, itu posisi apaan ya? Browsing lah sampe kamu mendapatkan “big picture”-nya.

3. Jelaskan dari sudut pandang kamu ya, jangan plek-plekan dari internet!

#5 LINGKUNGAN KERJA SEPERTI APA YANG KAMU MAU?

Nah ini di sini HRD akan berusaha menggali ritme dan gaya kerja kamu kayak gimana: Seneng sendiri atau lebih demen ramean? Kompetitif atau kooperatif? Semua bisa “ditelanjangin” di sini. Saran gua, stay true to yourself ya.

#6 APA YANG BISA KAMU BERIKAN UNTUK POSISI/PERUSAHAAN INI?

Nah, pertanyaan ini juga umum nih ditanya. Kalo bisa, kaitin sama pengalaman kerja/ilmu yang lu punya dengan harapan lu ketika kerja di tempat baru ya. Semisal, lu bisa lebih cepet kerjanya karena punya ilmu ini, itu, dll. Nah terus baru deh di-closing dengan punchline versi lo. Maksudnya punchline, setelah lo ngejual apa yang lo punya, terus benefitnya buat perusahaan lu jelasin. Misal, kerjaan jadi lebih cepet, atau lo bisa bikin sesuatu yang baru di situ. Inget, tapi jangan melebih-lebihkan ya.

TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Total 2.980 Kasus, Ini Sebaran Covid-19 di Majalengka https://t.co/NoYl1dK0Ne
Tok! Mulai 25 April Besok WNA dari India Dilarang Masuk RI https://t.co/M9IReLwkVo
Satlantas Polres Majalengka Buru Pemotor Knalpot Brong https://t.co/vGZ325FrM2
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter