FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Inilah Fakta Terkait Pelanggan PLN yang Tidak Bisa Bayar Listrik karena ID Terblokir



Pelanggan PLN mengeluhkan adanya pemblokiran ID saat akan membayar listrik melalui aplikasi mobile banking. Keluhan tersebut banyak disampaikan masyarakat melalui media sosial.

Berikut rangkuman fakta terkait 1,8 juta pelanggan PLN yang tidak dapat lakukan pembayaran listrik karena ID-nya terblokir:

1. PLN Klaim Tidak Ada Pemblokiran yang Dilakukan Petugas

Direktur Niaga dan Management PLN Bob Saril menyebut tidak ada pemblokiran ID pelanggan PLN yang dilakukan petugas. Hal ini terjadi karena ada verifikasi untuk pengecekan tagihan. Bob mengaku sudah mengkonfirmasinya ke perbankan. Hasilnya ada 1,8 juta pelanggan yang prosesnya terlambat.

“Kita bertahap, sebenarnya yang lainnya kalau lainnya sudah, 1,8 juta ini yang jam 11.25 WIB tadi semua sudah bisa, sekarang semua sudah bisa. Tetapi yang paling lambat adalah 1,8 juta pelanggan karena kita perlu memverifikasi ulang betul enggak ini kenaikan, katanya tinggi sekali, cek ulang, baca lagi,” ujar Bob.

BACA JUGA:
Banyak Dikomplain Pelanggan, PLN Akui Tambahkan Tagihan Listrik di April
[FOTO] Antisipasi Ranting Patah, PLN Subang Pangkas Pohon di Sisi Jalan
Alhamdulillah, PLN Nyatakan Arus Listrik untuk Jawa Barat Sudah Normal
Listrik Mati, YLKI Minta PLN Berikan Kompensasi ke Konsumen


Bob menjelaskan bahwa proses itu memang perlu waktu, apalagi pelanggan yang diverifikasi mencapai jutaan. Ia menyatakan saat ini segala kendala sudah bisa diselesaikan dan pelanggan bisa segera membayar tagihan listrik.
 
“Silakan dicoba semoga sudah bisa semua. Jadi bukan di-blok, karena proses billing-nya belum selesai. Jadi komunikasi yang di server-nya perbankan itu, itu sudah kami umumkan dalam proses billing,” tutur Bob.

2. Pelanggan Merasa Diputar-putar Customer Service, PLN Minta Maaf

Kinerja PLN menjadi sorotan masyarakat khususnya selama masa pandemi COVID-19. Tagihan listrik yang tiba-tiba melonjak membuat masyarakat bertanya-tanya mengenai penyebabnya.

Banyak pelanggan yang merasa tak puas dengan pelayanan dari petugas, termasuk customer service PLN. Pelanggan merasa permasalahannya tidak langsung mendapatkan solusi tetapi malah diputar-putar.

Mengetahui ada kejadian tersebut, Direktur Niaga dan Management PLN Bob Saril menyampaikan permohonan maafnya.
 
“Itu mengenai complaint handling, mohon maaf kalau memang ada kejadian seperti itu,” kata Bob Saril saat konferensi pers secara virtual, Sabtu (6/6).

Bob mengatakan pihaknya memfasilitasi masyarakat menyampaikan keluhannya di nomor 123. Ia memastikan layanan dari petugas untuk pelanggan akan terus ditingkatkan.

Dia menjelaskan, sejauh ini memang sudah banyak masyarakat yang memanfaatkan layanan di PLN 123. Ia memastikan keluhan pelanggan akan diselesaikan ke bagian terkait. Transparansi juga bakal terus dijaga.
 
“Sebenarnya PLN itu paling transparan karena meter itu diletakkan di tempat pelanggan. Jadi memang meter itu milik PLN tapi itu diletakkan di pelanggan, artinya pelanggan setiap saat bisa mengecek,” ujar Bob.

Sumber: Kumparan | Ilusutrasi Listrik PLN

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.


TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

1,5 Tahun Jadi Bupati Subang, Ruhimat: Jangan Sampai Kita Kerja Biasa-biasa Saja https://t.co/Jm7FocXNh3
Dengan Sistem Daring, Tahun Ajaran Baru di Indramayu Mulai Senin Depan https://t.co/lZzNWo92wX
Pandemi Corona Memiliki Dampak Mengerikan Dibanding Krisis Moneter 1998 https://t.co/mxGMJCn736
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter