FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Mau Poligami?, Baca Dulu Tulisan Ini!



Poligami, apa yang Anda pikirkan saat mendengar kata tersebut? Poligami kerap menciptakan reaksi spontan pada hampir setiap individu. Entah itu dipandang sebagai sunnah mulia yang dimaksudkan untuk melindungi wanita yang rentan atau malah dipandang sebagai pelanggaran atas pernikahan.

Sayangnya, pembahasan poligami kerap dilihat dari satu sisi, yang kurang dibahas adalah nasihat praktis bagi para wanita Muslim yang memilih untuk melakukan poligami, yakni perempuan yang memilih untuk menerima poligami secara sukarela, sebagai istri pertama, kedua, dan selanjutnya.

BACA JUGA:
PNS Boleh Poligami, Tapi Penuhi Dulu Syarat-syarat Berikut Ini
Kemenag Subang: Kartu Nikah Elektronik Bisa Deteksi Poligami
Tips Bercinta Bagi Pasangan Muda yang Baru Menikah
6 Tanda Pacar Anda Siap Menikah!


Namun, yang paling umum untuk menemukan wanita yang memilih – untuk alasan mereka sendiri – untuk menjadi istri kedua. Beberapa dari wanita ini menghabiskan banyak waktu untuk melakukan penelitian sebelum menikahi pria yang sudah menikah, sementara yang lain memiliki perspektif yang lebih sederhana dan naif yang mereka sesali kemudian sesali. Intinya, penting bagi semua wanita untuk mempertimbangkan berbagai faktor penting sebelum melakukan poligami.

Bisakah wanita benar-benar bahagia dalam poligami?

Pertanyaan itu terlalu luas untuk memiliki jawaban yang benar-benar pasti. Orang mungkin juga bertanya, bisakah wanita bahagia dalam monogami?

Realitas adalah hal yang kompleks, dan jawaban sederhana tidak pernah baik atau benar. Sementara satu orang dapat hidup dalam kebahagiaan menikah konvensional, orang berikutnya mungkin menderita pelecehan yang tak terkatakan di lembaga pernikahan monogami yang sama.

Yang seharusnya kita tanyakan adalah, bagaimana mungkin wanita yang memilih poligami melindungi diri mereka sendiri dan mungkin memiliki peluang lebih besar untuk mengalami kebahagiaan?

Hal pertama yang perlu ditanyakan kepada diri sendiri: Mengapa Anda memilih poligami?

Apakah wanita itu jatuh cinta dengan seorang pria dan bersedia melakukan apa saja untuk menemaninya, terlepas dari tanda-tanda peringatan dan bendera merah? Apakah dia putus asa dan takut bahwa dia tidak akan pernah menemukan seorang pria untuk bersama? Atau apakah dia dengan cermat memikirkan apa arti poligami, apa yang akan terjadi dalam hubungannya dengan pria itu, dan bagaimana hal itu akan memengaruhi kehidupannya baik secara emosional maupun dalam hal kepraktisan sehari-hari?

Tentu saja, ada nuansa abu-abu lain di antara kategori-kategori tersebut, bahkan mungkin ada satu atau lebih alasan yang tumpang tindih yang berkontribusi pada keputusan seorang wanita untuk mempertimbangkan poligami. Jika ada anak-anak yang terlibat, bahkan lebih penting untuk mempertimbangkan bagaimana memasuki pernikahan poligami akan berdampak pada mereka.

Faktor-faktor lain seperti potensi masalah hukum, keuangan, dan sebagainya semua harus dipertimbangkan juga. Konsekuensi dari poligami bukanlah masalah kecil, dan efek dari memilih model hubungan seperti ini akan tahan lama dan meluas ke aspek kehidupan lainnya.

Sebelum memilih poligami …

Jadi sebelum memilih poligami, semua wanita harus melakukan penelitian yang diperlukan tentang hal itu, baik dari perspektif Islam maupun dari perspektif pribadi.

Islam telah dengan jelas menetapkan hak-hak perempuan dalam pernikahan, dan terutama dalam poligami; laki-laki diingatkan berulang kali tentang perlunya keadilan, keadilan dalam keuangan, waktu, dan hal-hal lain, dan hukuman berat yang menunggu para suami yang melanggar hak perkawinan Islami istri mereka.

Penting bagi perempuan Muslim untuk mengetahui apa hak-hak spesifik itu, dan untuk memastikan bahwa mereka tidak akan dimanfaatkan oleh laki-laki dengan niat buruk, terutama mereka yang berpikir bahwa mereka dapat menjaga istri kedua sebagai pendamping tanpa memiliki kewajiban nafkah finansial atau lainnya padanya.

Sayangnya, banyak pria yang mengusulkan poligami kepada wanita Muslim untuk melakukannya dengan berpikir bahwa mereka bisa lolos dengan tidak menegakkan hak-hak wanita itu, baik karena wanita itu sendiri tidak tahu hak-hak mereka, atau karena wanita tidak memiliki dukungan keluarga yang kuat di belakang mereka yang akan memastikan akuntabilitas bagi para pria.

Emosi poligami

Di samping hak-hak Islam, perempuan harus tahu bahwa realitas emosional kehidupan dalam poligami sangat berbeda dengan teorinya.

Ada beberapa wanita yang masuk ke poligami berpikir bahwa sebagai istri kedua, mereka secara otomatis akan menjadi istri ‘favorit’, atau memiliki beberapa kelebihan dibandingkan yang pertama. Ini adalah mentalitas yang berbahaya untuk dimiliki. Pertama-tama, itu sangat tidak etis dan melanggar prinsip-prinsip Islam untuk menikahi pria yang sudah menikah dengan maksud baik menyebabkan perceraian, atau untuk menjadi ‘istri favorit’.

Tidak diperbolehkan bagi seorang wanita untuk menuntut perceraian saudara perempuannya sehingga dia dapat menggantikannya dan menikah; dia tidak bisa memiliki lebih dari apa yang ditetapkan untuknya. Demikian isi hadis Nabi yang diriwayatkan  Al-Bukhaari dan Muslim.

Jika seorang wanita memilih untuk menerima poligami, itu harus dengan niat patuh secara etis dalam struktur itu, dan tanpa motif tersembunyi.

Emosi pria

Wanita perlu tahu bahwa sama seperti mereka memiliki emosi, pria juga. Hanya karena seorang pria telah memilih untuk menikah lagi tidak berarti bahwa dia masih tidak mencintai, merawat, atau merasa terikat dengan istri pertamanya.

Meskipun pengalaman ‘tinggi’ emosional di awal hubungan kedua, realitas akan ditetapkan dengan cepat. Tanggung jawabnya berkenaan dengan pernikahan pertamanya, terutama jika dia memiliki anak, akan segera meminta perhatiannya, dan istri kedua akan menemukan bahwa dia bukan pusat dari alam semesta.

Bekerja, keluarganya yang lain, dan komitmen apa pun yang dia miliki akan memaksanya untuk memprioritaskan waktunya sedemikian rupa sehingga seorang istri berikutnya mungkin tidak siap menghadapi jika dia belum mempersiapkan diri untuk itu.

Bahkan dengan persiapan mental dan kesadaran tentang bagaimana struktur perkawinan poligami sangat berbeda dari hubungan monogami, itu pasti akan menjadi tantangan emosional untuk dialami.

Penting untuk diketahui bahwa sebagai seorang istri dan bahkan bagi suami, akan ada perjalanan emosional yang sulit ketika seseorang beralih dari euforia awal suatu hubungan baru (Energi Hubungan Baru) untuk realitas sehari-hari yang lebih menantang dari perkawinan poligami.

Dalam beberapa kasus, dengan keterampilan hubungan yang bertanggung jawab, pemecahan masalah, dan penanganan emosi yang sehat , hubungan poligami bisa berhasil. Di lain waktu, pihak-pihak yang terlibat mungkin tidak mampu menangani situasi jangka panjang, yang mengakibatkan pernikahan poligami berakhir.

Apa yang harus dilakukan seorang wanita?

Seorang wanita yang mempertimbangkan poligami harus mencoba untuk mempersiapkan dirinya untuk berbagai enventualitas atau kemungkinan, seperti perubahan dalam struktur hubungan yang telah disepakati sebelumnya, dengan potensi pelanggaran hak-haknya, untuk hanya menyadari bahwa ini mungkin bukan jalan terbaik tindakan untuknya setelah semua.

Adalah bijaksana untuk mempersiapkan diri untuk memiliki jalan keluar, untuk berjaga-jaga secara syar’i, ini dapat mencakup hak untuk khul ‘diabadikan dalam kontrak pernikahan, sehingga jelas bagi istri dan suami bahwa istri harus memilih untuk meninggalkan pernikahan, dia tidak akan terhambat untuk melakukannya.

Pada jalur yang sedikit berbeda, ia juga harus tahu bahwa, karena sifat dasar poligami, ia tidak mampu menjadikan hubungannya sebagai fokus utama hidupnya; memastikan bahwa seseorang memiliki sumber energi positif lain, dan outlet untuk energi emosional atau kreatif, sangat penting untuk mempertahankan rasa keseimbangan dan keseimbangan emosional.

Apakah itu pekerjaan, keluarga, hobi dan hasrat, atau persahabatan yang kuat, perlu untuk fokus pada aspek kehidupan yang tidak ada hubungannya dengan pernikahan seseorang. Ini berlaku untuk monogami juga, tetapi bahkan lebih relevan dengan poligami.

Pada akhirnya, apakah seorang wanita bisa atau akan bahagia dalam poligami tergantung pada banyak faktor yang berbeda:

1. Kepribadiannya sendiri dan bagaimana dia bisa menangani realitas emosional poligami
2. Bagaimana pernikahan poligami terstruktur dan bagaimana konflik diselesaikan di dalamnya
3. Berapa banyak usaha yang dia rela lakukan dalam hubungan yang tidak konvensional yang akan mengalami tantangan baik dari dalam maupun dari luar.

Tentu saja, hal terpenting yang perlu diingat: apakah hubungan itu berhasil atau tidak, adalah kembali kepada Allah. Hanya dengan Rahmat dan bantuan-Nya sesuatu akan berhasil, dalam masalah perkawinan atau pun sebaliknya.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan dengan sabar dan shalat; sesungguhnya Allah adalah beserta orang-orang yang sabar.”  (QS Al Baqarah: 153).

Sumber: Islampos | Foto: Ilustrasi/Pexels

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Anies Baswedan Positif Covid-19, Videonya Viral di Medsos https://t.co/e2CilyboUe
Ada Jasad WNI Ditemukan Dalam Koper di Arab Saudi https://t.co/vd7t3UY0Ok
Hallo Desember!, Inilah Quotes Tentang Bulan Desember https://t.co/WpSP2fuIYL
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter