FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Proyek Pembangunan Ibu Kota Baru Kembali Berlanjut, Pembebasan Lahan Dimulai Juni



Pemerintah tetap melanjutkan proyek ibu kota baru di tengah pandemi corona. Bahkan tahapan pembebasan lahan lokasi pembangunan bendungan di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, untuk memenuhi kebutuhan air bersih di ibu kota baru segera dimulai.

"Kami dapat surat pemberitahuan dari tim pembebasan lahan bendungan, tahapannya dimulai bulan (Juni 2020) ini," ujar Kepala Desa Tengin Baru, Kecamatan Sepaku, Ahmad Mauladin, seperti dilansir Antara baru-baru ini.

Mauladin menyebut sejumlah wilayah yakni Desa Tengin Baru, Argomulyo, serta Desa Sukomulyo masuk dalam proyek pembangunan bendungan seluas 378 hektar yang terdiri atas 36 hektar untuk tubuh bendungan dengan luas genangan 342 hektar.

BACA JUGA:
Wabup Subang Tinjau Progres Pembangunan Lingkar Selatan
Gara-gara Corona, Pemkab Majalengka Tunda Sejumlah Proyek Pembangunan
Potong Tumpeng Tandai Pembangunan Jalan Baru Serangpanjang-Cipeundeuy
Di Tengah Pandemik, Pembangunan Jalan di Kalijati Subang Jalan Terus
Pembangunan Subang City of Industry dimulai September 2020
Bupati Subang Tetapkan Tujuh Program Prioritas Pembangunan di 2021


Pemerintah Desa Tengin Baru, kata Mauladin, telah menyerahkan dokumen surat tanah warga yang terkena proyek pembangunan bendungan kepada Badan Pertanahan Nasional atau BPN Kabupaten Penajam Paser Utara.

Setelah dokumen surat tanah milik warga yang terkena proyek pembangunan bendungan diserahkan, selanjutnya dilakukan pengukuran ulang lahan warga bersangkutan oleh tim pembebasan lahan.

"Dalam surat pemberitahuan tahapan pembebasan lahan disebutkan tim A akan turun ke lapangan pada pekan depan untuk melakukan pengukuran ulang luasan tanah warga yang terkena proyek bendungan," ucapnya.

Kemudian, lanjut Mauladin, tim B pembebasan lahan akan menghitung tanaman tumbuh di atas lahan warga yang terkena proyek pembangunan bendungan.

Pembayaran pembebasan lahan warga yang terkena pembangunan bendungan akan dilakukan setelah tahapan pengukuran ulang lahan dan penghitungan tanaman tumbuh rampung.

Ia menyebut anggaran pembebasan lahan bendungan di ibu kota baru bersumber dari APBN.

Penandatanganan kontrak pembangunan fisik bendungan dengan pihak ketiga akan dilakukan setelah 640 bidang tanah sebagai lokasi pembangunan sudah dibebaskan.

Bendungan Sepaku-Semoi yang dibangun di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, rencananya memiliki daya tampung sekitar 11,6 juta meter kubik dengan debit 2.400 liter per detik.

Sebelumnya Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa, mengatakan lanjutnya proyek ibu kota baru, termasuk kereta cepat Jakarta-Bandung, karena banyak investor yang tertarik.

"Sudah banyak orang yang bertanya kapan mulai? Saya bilang kami sedang siapkan masterplan," kata Suharso.

Suharso mengatakan, proyek ibu kota baru dan kereta cepat ini merupakan peluang bisnis besar. Sebab, pendanaannya tak ditanggung sepenuhnya oleh APBN sehingga bisa menarik investasi asing.

Sumber: kumparan | Foto: Akbar Nugroho Gumay/ANTARA FOTO

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.


TRENDING TOPIC

TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Cegah Penyebaran Covid-19, Prajurit Kodim Majalengka Rutin Edukasi Masyarakat https://t.co/g8EIIxZuSp
Dua Bocah Terbawa Arus Sungai Muara Ciasem Blanakan, Subang. Satu Orang Berhasil Diselamatkan https://t.co/EvldmgmQQT
Puncak Peringatan HUT Ke-75 RI di Indramayu Dilaksanakan Secara Virtual https://t.co/ms34mLSQQ8
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter